Cara Menulis Daftar Pustaka beserta Contohnya

By | Juli 31, 2023
cara menulis daftar pustaka beserta contohnya

Daftar pustaka merupakan salah satu bagian penting yang tidak bisa dilewatkan dalam sebuah karya tulis ilmiah. Fungsinya sangat krusial, yaitu memberikan referensi kepada pembaca tentang sumber-sumber yang digunakan dalam penulisan. Dengan adanya daftar pustaka, pembaca bisa memverifikasi informasi yang disajikan dan memperluas pengetahuannya tentang topik yang dibahas.

Oleh karena itu, penyusunan daftar pustaka harus dilakukan dengan hati-hati dan penuh tanggung jawab. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang cara menulis daftar pustaka yang benar dan lengkap beserta contohnya.

Mengapa Daftar Pustaka Penting?

Daftar pustaka memberikan kepercayaan dan kredibilitas pada karya tulis ilmiah yang kita buat. Dengan menyertakan daftar pustaka, kita menunjukkan bahwa kita telah melakukan penelitian yang mendalam dan mengacu pada sumber-sumber yang relevan. Selain itu, daftar pustaka juga memungkinkan pembaca untuk melacak informasi lebih lanjut mengenai topik yang dibahas.

Format Penulisan Daftar Pustaka

Beberapa format penulisan daftar pustaka umum digunakan dalam penulisan karya ilmiah. Contohnya adalah format APA (American Psychological Association), MLA (Modern Language Association), dan Chicago Style. Setiap format memiliki aturan yang berbeda dalam menulis referensi dan kutipan dalam sebuah karya ilmiah. Oleh karena itu, sangat penting bagi penulis untuk memahami dan mengikuti aturan format yang sesuai dengan karya ilmiah yang dibuat.

Berikut adalah contoh format penulisan daftar pustaka dalam format APA :

  1. Buku:
    • Nama Penulis. (Tahun). Judul Buku. Kota Penerbit: Penerbit.
  2. Artikel Jurnal:
    • Nama Penulis. (Tahun). Judul Artikel. Nama Jurnal, Volume(Issue), Halaman.
  3. Artikel dalam Buku:
    • Nama Penulis. (Tahun). Judul Artikel. Dalam Nama Editor (Ed.), Judul Buku (Halaman). Kota Penerbit: Penerbit.

Langkah-langkah Menulis Daftar Pustaka

1. Mengumpulkan Informasi

Sebelum kita memulai menulis daftar pustaka, penting untuk memastikan bahwa kita telah mengumpulkan semua informasi yang diperlukan dari setiap sumber yang kita gunakan. Informasi tersebut meliputi nama penulis, judul buku atau artikel, tahun publikasi, nama jurnal (jika artikel jurnal), nama editor (jika artikel dalam buku), dan lain-lain.

2. Menggunakan Format yang Tepat

Pilih format penulisan daftar pustaka yang sesuai dengan pedoman yang digunakan oleh institusi atau jurnal yang kita tuju. Pastikan untuk mengikuti aturan format yang berlaku, termasuk dalam hal penulisan nama penulis, judul, dan informasi lainnya. Hal ini akan memastikan hasil akhir format yang terstruktur dan mudah dibaca.

3. Menyusun Daftar Pustaka secara Alfabetis

Susun daftar pustaka secara alfabetis berdasarkan nama penulis atau judul buku/artikel (jika nama penulis tidak diketahui). Pastikan untuk menggunakan tanda baca yang benar dalam penulisan judul, seperti tanda kutip untuk judul artikel dan tanda miring untuk judul buku.

4. Menggunakan Indentasi

Dalam daftar pustaka, gunakan indentasi untuk membedakan setiap entri. Biasanya, indentasi dilakukan dengan menjorokkan paragraf kedua dan seterusnya dari entri pertama.

5. Menyertakan Informasi yang Lengkap

Pastikan untuk menyertakan informasi yang lengkap dalam setiap entri daftar pustaka, seperti nama penulis, judul buku/artikel, tahun publikasi, dan lain-lain. Jika terdapat lebih dari satu penulis, tuliskan nama semua penulis atau gunakan et al. setelah penulis pertama.

Kesimpulan

Menulis daftar pustaka yang benar dan lengkap merupakan langkah penting dalam penulisan karya tulis ilmiah. Dengan mengikuti format yang tepat dan menyertakan informasi yang lengkap, daftar pustaka dapat meningkatkan kredibilitas karya tulis kita dan memudahkan pembaca untuk melacak sumber referensi.

FAQ

1. Apakah saya harus menyertakan semua sumber yang saya baca dalam daftar pustaka?

Tidak perlu. Daftar pustaka sebaiknya hanya mencantumkan sumber-sumber yang benar-benar relevan dan digunakan dalam penulisan karya tulis ilmiah Anda.

2. Apakah saya harus mengikuti format yang telah ditetapkan?

Ya, sebaiknya Anda mengikuti format yang telah ditetapkan oleh institusi atau jurnal yang Anda tuju. Hal ini akan memudahkan pembaca dan meningkatkan kredibilitas karya tulis ilmiah Anda.

3. Bagaimana jika saya tidak menemukan informasi yang diperlukan dari sebuah sumber?

Jika Anda tidak menemukan informasi yang diperlukan, seperti tahun publikasi, Anda dapat mencoba mencari informasi tersebut di sumber lain atau menghubungi penulis/sumber tersebut jika memungkinkan.

4. Apakah ada perbedaan dalam penulisan daftar pustaka untuk buku dan artikel jurnal?

Ya, ada perbedaan format penulisan daftar pustaka untuk buku dan artikel jurnal. Pastikan Anda memahami aturan yang berlaku untuk masing-masing format.

5. Apakah saya perlu menyertakan URL dalam daftar pustaka?

Tergantung pada format yang Anda gunakan, Anda mungkin perlu menyertakan URL jika sumber yang Anda gunakan berasal dari internet. Namun, beberapa format seperti APA tidak memerlukan URL dalam daftar pustaka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *